Home Berita Kemenko PMK Membuka Resmi Pekan Kerja Nyata Revolusi Mental 2018

Kemenko PMK Membuka Resmi Pekan Kerja Nyata Revolusi Mental 2018

10
0
SHARE

Manado Permataly.com.

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan/Kemenko PMK, Sri Puan Maharani membuka secara resmi Pekan Kerja Nyata Revolusi Mental 2018, di Lapangan Koni Sario, Kota Manado, Sulawesi Utara 26/10/2018.

Dalam sambutannya Puan mengatakan, ajang tersebut untuk menekankan pentingnya revolusi mental sebagai fondasi pembangunan bangsa.

“Gerakan Nasional Revolusi Mental pada intinya adalah sebuah gerakan menghilangkan penghambat kemajuan dan membangun peradaban bangsa yang lebih baik.” ujar dia, Jumat sore.

Dia melanjutkan, pemerintah telah berupaya mewujudkan praktik pembangunan budaya berkemajuan itu melalui berbagai hal. Misalnya saja, dalam hal pelayanan publik.

“Pelayanan publik yang memberikan kenyamanan, kemudahan, dan kepuasan bagi masyarakat membutuhkan komitmen tinggi dari para aparatur negara. Kini, sudah mulai terlihat perubahan.” tutur Puan.

Puan berharap, setiap kementerian, lembaga, maupun pemerintah daerah tak cepat puas dengan perbaikan layanan yang ada.

“Kita perlu jadikan Pekan Kerja Nyata Revolusi Mental ini sebagai momentum penting untuk melahirkan berbagai inovasi kreatif dalam pelayanan publik yang prima.” pungkas Puan Maharani.

Kegiatan tersebut digelar selama 3 hari 26 s/d 28/10/2018, dihadiri sedikitnya 15.000 peserta berasal dari Kemenko PMK dan kementerian terkait, gubernur dan bupati se-Indonesia, BUMN dan BUMD, akademisi, dan gugus tugas revolusi mental.

Para peserta akan mengikuti berbagai kegiatan, antara lain pemutaran film bertema revolusi mental, rembuk nasional, pameran inovasi layanan publik, dan karnaval.

Dalam acara ini juga menampilkan kreativitas anak bangsa, pementasan kesenian dan budaya daerah, salah satunya Kabupaten Bojonegoro Jawa Timur ikut berpartisipasi dengan menampilkan tari tenghul.

Semeentara itu, Bupati Bojonegoro Anna Mua’wanah yang didampingi Asisten Pemerintahan, Kepala Dinas Kebudayaan Pariwisata dan Kabag Humas Protokol sangat mengaperisiasi tari tengul dapat tampil disini ditingkat nasional, karena secara tidak langsung mempromosikan Bojonegoro ditingkat nasional.

Acara tersebut turut dihadiri Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Wiranto. Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo. Serta Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Syafruddi. (Hms/1).

LEAVE A REPLY